My Aira, my everything!

My Aira, my everything!

Sebuah kisah dibalik indahnya masa (awal) menyusui.

Setelah melalui perjalanan jungkir balik TTC selama kurleb 5 tahun, akhirnya….dapet giliran juga menerima paket dari bangau putih yang cantik, yeeeiii…a beautiful baby girl called Aira. Sejak masa kehamilan, sebagai (calon) ibu yang baik, tekad sudah bulat bahwa segala yang terbaik akan kuberikan untuknya, dimulai tentu saja dengan ASI. Buku buku mengenai breastfeeding sudah aku baca sejak trimester pertama (bahkan ada yg sudah dibaca sejak jaman TTC). Trimester kedua tekad makin bulat, ASI adalah hal terbaik yang bisa aku berikan sebagai tanda cinta *tak’elah* Masih ditambah lagi pada awal trimester ketiga sempet ikut kelas edukASI-AIMI, jadi makin mantap puoooolll  untuk ngASI. Pokoknya paham benar dah the power of ASI *hehe gaya ya

Sayangnya kenyataan berkata lain hiks, karena melahirkan emergency akibat Pre-Eklampsia, aku musti dadahbaibai ke IMD. Boro boro IMD, melihat bayi pun aku enggak di ruang operasi itu, huhuhu… Setelah lahir,  Aira resmi jadi penghuni inkubator di ruang NICU karena prematur dengan berat yang hanya 1440 gram. Dadahbaibai lagi ke rooming in atau bedding in. Dan ketika ASI ku keluar di hari ketiga pasca Caesar ternyata….sukses DITOLAK nakes yang bertugas dengan alasan “ibu masih minum obat2an hipertensi, biasanya ASI nggak boleh dikasi ke bayi”. Dieeeng…hancur hatikuuuuu….musnah sudah rencana indah yang kususun, sekali lagi dadahbaibai kolostrum *berlinang air mata*.

Aira akan diberikan susu formula (yang katanya) khusus untuk bayi prematur terutama yang mengalami BBLR (Berat Badan Lahir Rendah).

Tapi aku belum menyerah, coba curhat ke DSOG, lah si dokter malah bilang kalo dia selalu ngasi obat yang busui friendly ke semua pasien nya, jadi mustinya tidak ada drama penolakan ASI. Nyoba cari petunjuk browsing di internet emang ada juga yang enggak boleh kasih ASI ke bayi dengan kasus spt aku, nah lo jadi bingung kan. Mau nyari second opinion ke DSA, ternyata si DSA sedang ke luar negeri. Coba kirim email ke konselor dengan mencantumkan semua obat-obatan yang aku minum, tapi belum dapet pencerahan juga. Sempet pengen berhenti minum obat-obatan hipertensi ku demi bisa ngASI, tapi kata si ayah dan saran teman teman (kirana21 terutama, matur nuwun sanget mak!) itu malah bahaya, apalagi dengan history tekanan darah ku yang sempet melonjak sampe 180/120, kalo aku kenapa-napa malah kasian Aira kan. Ya sudahlah pasrah kalopun Aira minum sufor dulu, maafin bunda ya nak…

Tujuh hari kemudian, malam minggu pukul 21.17 dapat sms *sampe skrg sms ini masih ku simpan loh* dari salah satu suster di NICU mengabarkan kalo menurut DSA, ASI ku boleh dikasi ke bayi…. Huwaah seneng nya, malem minggu itu akhirnya kuhabiskan untuk pumping…pumping…pumping…. Dan minggu pagi pagi sekali, sang ayahASI segera mengantar 4 botol ASIP @ 50ml ke rumah sakit (padahal kala itu Aira minumnya baru 3ml/3 jam). Agak siangan aku nya yang ke rumah sakit untuk pumping ASI fresh. Selanjutnya tiada hari tanpa pumping, biarpun mondar mandir rumah-rumah sakit *bahkan 3 hari pasca caesar aku udh mulai jalan ke RS sendiri loh, naik ojeg-KRL-ojeg/jalan*, tapi tidak pernah absen pumping tiap 2 jam termasuk malam hari, jadi malam pun tidurnya hanya tidur tidur ayam barang sejam dua jam. Lagian ibu mana yang bisa nyenyak tidur ketika anaknya di NICU sendirian-sedang berjuang menghadapi berbagai ‘masalah’ khas bayi prematur.

Sayangnya dukungan untuk ngASI ini tidak serta merta berjalan mulus, ada ajaaaa yang meragukan ASI ku secara kuantitas dan kualitas. Secara kuantitas lantaran PD ku kecil, jadi akrab banget menerima pertanyaan “emang ASI nya ada ya?”. Sebel iya, stress enggak! Malah makin semangat ngebukti’in kalo size doesn’t matter.

Secara kualitas, karena Aira sudah 2 minggu dirawat di NICU dengan penambahan berat badan yang tidak signifikan, ASI ku jadi tertuduh tidak terlalu bagus (kualitas nya). Kalo yang ini sih sempet sakit hati, bukan nya ASI ibu dari bayi prematur sudah disesuaikan komposisi nya untuk kebutuhan bayi prematur? Intinya aku diminta menambahkan HMF (Human Milk Fortifier) ke ASI untuk boost berat badan Aira. Yayayayaya…tidak apa, aku juga pengen berat Aira cepat naik supaya bisa cepat pulang, pengen cepet gendong Aira, pengen meluk Aira, pengen cium Aira…. Di inkubator boro boro deh semua itu, belum 10 menit pegang tangan Aira aja udah disuruh tutup inkubator nya, takut bayi kedinginan katanya *lah jadi curcol

Aira sejak lahir hingga berumur sebulan dirawat di inkubator NICU

Akhirnya setelah dirawat di NICU selama 32 hari berat badan Aira mencapai 1.8kg, yang artinya Aira sudah boleh pulang, yippie… Bahagia…sekaligus kuatir, Aira mungiiiiil sekali, bagaimana cara merawatnya di rumah nanti, dan terutama bagaimana menyusui Aira langsung-karena katanya banyak kasus setelah bayi dibawa pulang beratnya malah turun-karena kesulitan menyusu. Teori menyusui memang sudah pernah kudapat, tapi prakteknya NOL besar lantaran saat di NICU dan kuminta belajar menyusui langsung, oleh suster hanya dijanjikan besok….besok…besok… *besok nya mungkin sampe lebaran monyet

Dan kekuatiran itu terjadi, Aira tidak bisa menyusu langsung di payudara, boro boro pelekatan, memasukkan puting ke mulutnya aja sulit sekali. Mulut nya mungil sangat, sedangkan nipple ku kategori oversize, corong medela aja pake size XL. Untuk minum susu pake botol dot harus orang lain yang memberikan, kalo aku yang ngasi seringnya ditolak dengan memalingkan mukanya  ke arah PD ku, insting nya mungkin lebih memilih PD ibu nya daripada dot rubber/silicon, sayang nya kami belum bisa saling sinkron urusan susu-menyusu/i ini.

AyahASI sedang berusaha memberikan Aira susu melalui botol dot

Di rumah ku hanya ada 3 orang, aku, suami/ayah Aira, dan budhe ku. Kalo yang ngasi ayahnya sih Aira mau mau aja minum botol dot, tapi kan hari-hari ayahnya musti ngantor. Sedangkan budhe ku saat itu sedang flu, malah khawatir Aira ketularan kalo deket deket, apalagi bayi prematur sistem imun nya lebih lemah daripada bayi normal. Jadi sepanjang hari Aira lebih sering nangis…nangis…nangis… Aaarrggggghh stress BERAT!! Hasil pompaan pun langsung drop dari 120ml ke 20-30ml sekali pumping, mana udah nggak bisa konsisten mompa lantaran sibuk merawat Aira huwaaahhh… Untungnya karena sejak awal rajin pompa, stok ASIP masih berlimpah (di freezer ada lebih dari 50 botol uc, volume bervariasi 50-120ml), jadi paling enggak Aira masih bisa minum ASI perah *teman seperjuangan Aira semasa di inkubator musti end up with sufor karena masalah diatas dan nggak punya stok ASIP.

Setelah seminggu di rumah, sebenernya aku sangat menanti kontrol pertama ke DSA, pengen dapat pencerahan tentang praktek menyusui langsung. Nyatanya bukan dukungan yang kudapat, tapi hanya sebuah senyuman bahwa biasanya bayi prematur memang sulit menyusu langsung, nanti coba menyusui lagi kalo berat nya udah diatas 3 kilo, sekarang pake botol aja daripada beratnya turun. Whoottt….berapa lama Aira mencapai berat 3 kilo dengan kondisi begini (ngeDOT segan, nyusu belum mampu), sekarang 2 kilo pun tak sampai, tentu saja segera dadahbaibai ke sang DSA, sekalipun beliau sudah membantu kelahiran dan ketika Aira dirawat di NICU, teteup aja I’m sorry good bye, cari DSA lain yang lebih bisa kasih solusi, makin lama Aira pake botol dot, bisa makin besar masalah bingung puting yang kuhadapi.

Alhamdulillah akhirnya ketemu dengan bu Yunita, memang bukan dokter tapi nakes rumah sakit dekat rumah. Setiap hari bu Yunita datang untuk program homecare: cara pijat bayi, memandikan, membedong, sampe menyusui langsung. Dari beliau lah aku dapat suntikan semangat untuk terus belajar menyusui Aira. Di awal beliau memang meminta untuk langsung stop penggunaan dot, namun karena belum berhasil jadi beliau selalu bilang sabar…sabar…sabar… Coba susui terus, persering skin to skin contact, dan masih gagal..gagal…gagal.

Saking seringnya gagal, hingga sampe juga aku pada tahap sangat membenci botol dot yang membuat Aira bingung puting, aku membenci DSA dan semua suster NICU yang kala itu menolak permintaan ku untuk memberikan ASI lewat sendok atau sloki dan keukeh menggunakan botol dot dengan dalih belajar reflex hisap, aarrghh… E.M.O.S.I —> mungkin ini akibat baby blues sindrom juga ya

Tapi bu Yunita dengan sabarnya mengatakan nggak masalah kok pake botol dot dulu, dengan media apapun yang penting Aira bisa minum, apalagi kalo yang diminum masih ASI juga. Kalimat ini sungguh penghiburan bagiku, karena sedikit banyak aku juga terintimidasi kampanye anti botol dot yang gencar di socmed. Sedangkan kalo memberikan susu lewat media selain dot, menurutnya aku butuh stok sabar lebih banyak, selain karena Aira musti belajar lagi dari awal, biasanya akan ada ASI yang akan tumpah tumpah karena dilepeh atau disembur Aira, dan dengan kondisi ku saat itu-bisa bisa aku makin emosi dan makin stress. Padahal aku justru perlu sabar dan tenang supaya bisa menenangkan Aira juga.

“Terus susui saja, jangan takut dengan tangisan bayi, sabar aja coba susui…susui…susui… Biarkan bayi mengenal ibunya dan tetap kenal botol dot. Pada akhirnya ikhlaskan… biarkan bayi lebih memilih yang mana”. Dari pengalaman  bu Yunita, kebanyakan bayi akan lebih memilih ibunya karena sensasi nya jauh lebih nikmat dari sekedar minum dari botol dot. Toh aku nyiapin mental juga kalo kalo menjadi yang tidak terpilih, jadi belajar pula apa dan bagaimana itu Eping (Exclusively Pumping).

Tidak berhenti disitu, tantangan menyusui ternyata datang lagi, budhe ku yang sangat aku harapkan dukungan nya dalam merawat Aira justru jadi orang pertama yang panik ketika Aira menangis. Tiap kali Aira menangis dan aku coba belajar menyusui, budhe malah-katakan lah-ngomel ngomel-menurutnya sudah lah kasih dot saja, nanti juga bisa bisa sendiri. kalo pun enggak bisa ya biarkan aja daripada nangis, emang ada kok anak yang enggak mau nyusu ke ibunya. Atau juga *lagi lagi* tuduhan kalo ASI ku enggak ada, habis karena sebelumnya dipompa terus menerus fyuuhh…

Jadi ketika argumen lisan sudah tak mempan, mengikuti saran suami-yang sangat baik menjalankan peran nya sebagai ayahASI- tiap kali waktu menyusu Aira, aku kunci kamar dari dalam, tidak peduli budhe akan ngomel ngomel sambil gedor gedor pintu kamar saat mendengar tangisan Aira, kami berdua teteup konsen dan fokus untuk saling belajar menyusu/i.

Hasilnya… taraaaa….seminggu kemudian aku dengan lantang menyanyikan malaikat juga tau…siapa yang jadi juara nya, Aira memilihku…AKU…BUNDA NYA….haru biru nangis ga karuan. Kata si ayah, iiih bunda aneh deh, Aira ga bisa nyusu nangis, Aira udah bisa nyusu nangis juga hahaha…tangisan bahagia. Setelah itu baru bener bener STOP dot, terus latihan…latihan…latihan menyusu langsung.

Memang menyusui Aira tidak semudah acara buka baju dan langsung happ…lalu glek glek glek seperti video video breastfeeding di youtube, tapi enggak terlalu sulit juga kok. Hanya saja karena prematur, daya hisapnya belum sekuat bayi normal, jadi sekali menyusui Aira bisa sampe sejam, enggak terus menerus dihisap sih, ada kala nya juga dilepeh, terutama ketika ASI mengalir terlalu deras yang membuat dia gelagapan. Jadi kadang sebelum menyusui, aku sengaja pompa dulu biar aliran ga terlalu deras.

Selain itu karena badan nya yang kecil mungil imut imut itu, aku jadi agak was was saat menggendong nya, bahkan di minggu minggu awal aku hanya bisa menyusui  dari PD kiri, sedangkan untuk PD kanan entah kenapa kaku banget terutama karena harus gendong dengan kepala Aira di kanan, enggak bisa… hohoho kenapa begitu ya…

Alhamdulillah nya selama proses belajar menyusu/i ini nggak sampe ada cerita lecet lecet atau puting berdarah, karena ketika bisa menyusu-sekaligus dengan pelekatan yang sempurna juga, ah good girl nak *dan alot of thanks to bu Yunita yang sudah ngajarin.

Bulan depan nya, berat Aira naik 800 gram full ASI, yeiii… melebihi ekspektasi ku yang min. bisa naik 500 gram saja (krn sebulan pertama hanya naik 400gram). Di usia nya yang ke-dua bulan, Aira sudah mahir menyusu (meskipun di PD kiri tok), bahkan sudah bisa menyusu dengan posisi tidur (seringnya di PD kanan untuk ‘ngebales’-konon biar ga peyang kepala nya). Bisa menyusui sambil tidur ini mah rasanya surga banget ngeeet, nggak ada lagi deh mata ibu nya bengkak kurang tidur karena menyusui, nggak ada lagi acara Aira rewel setelah kenyang menyusu & tertidur di gendongan kemudian nangis saat dipindah ke tempat tidur-dan aku harus mulai dari awal lagi untuk gendong-susui-timang2 hingga terlelap-coba tidurkan-dst, malam hari berjalan tenang damai sentosa, ah cakep🙂

Yang paling indah dari proses menyusu/i ini adalah ketika mata ku dan mata Aira yang teramat jernih itu bertatapan, oh my … subhanallah indahnya…Ahh, nikmatnya memberikan ASI….Dunia serasa milik berdua saja, bahkan ayahnya pun ngontrak hehe…

Mudah-mudahan bunda bisa terus menyusui mu ya nak, sampe 2 tahun nanti… Kalo pun ada aral melintang lagi *mudah-mudahan jangan ya Allah*, bunda tidak akan pernah berhenti berjuang kok, karena sama indahnya saat berjuang demi kehadiran mu – breastfeeding is worth fighting for, S.E.M.A.N.G.A.A.A.A.A.A.A.A.T….

Kiri : Aira saat 2 bulan
Kanan : Aira saat 3 bulan

Sedikit catatan:

#1. Hari ini Aira tepat 4 bulan *selamat ulang bulan cantik*, berat nya sekitar 4.5kg, sudah bisa menyusu dengan sangat baik di PD kiri maupun kanan (bunda nya baru lancar nyusuin dari PD kanan minggu lalu hehe), sudah bisa pelekatan yang sempurna dalam posisi menyusui sambil berdiri, duduk, bahkan tiduran sekalipun.

#2. Dua minggu lalu, saat Aira berumur 3.5bln aku udah mulai kembali ngantor, namun semangat untuk ngASI tetep tidak tergoyahkan dong, Aira tetep full ASI dengan ASI Perah.

#3. Eh ya saat pumping dikantor,ada ajaaa yang penasaran kenapa aku musti repot repot memerah diiringi mimik penasaran “masak sih ibu nggak bisa beliin susu (formula) yang bagus?” Heiii yang lebih mahal banyak, tapi yang lebih bagus dari ASI? NOPE!! Dan tentu saja, aku tidak pernah merasa repot, malah kebanggaan tersendiri bisa ngantor sambil nenteng cooler bag (berisi ASI Perah) instead of designer bag (yaeyalah designer bag siapa juga yg ditenteng wong aku nggak punya-ini ceritanya sambil curcol, kali kali si ayah berniat membelikan dari dana cadangan akibat tidak perlu beli sufor xixixixixi)

#4. Postingan ini sekaligus untuk ikut serta di Breastfeeding Month Blog Competition

20 thoughts on “My Aira, my everything!

  1. heldie says:

    Hi! Ya ampun so I know why mbkyu menghilang!padahal aku ikutin bgt blog nya! Am still in TCC nih !tp tetep semangattt kok soale enak wekekkeke.
    Such a journey bgt ya, ga mudah perjalanan mbaknyaa menjadi ibu, dari hamil sampai kelahiran!semangat terus ya mba semoga aira the air that you breathe grows up healthy beautifuly and smart! Mb depoknya dimana siih? Sapa tau kapan main ke margo kita bs meet up and sharing stories🙂

  2. akumausehat says:

    Halo mba Ayk,salam kenal:-)
    Tolong info alamat dan nomor pak Agus di Tanah baru ya. Semoga bisa jadi salah satu jalan untuk sehat and have healthy babies juga.^^

  3. Tanti says:

    Bahagianya bs menyusui anak sendiri ya bunda ayk, aku sampe terharu bacanya sambil berharap suatu saat nnt aku jg bs mendpt anugerah sprt bunda ayk..Sdkt curhat ya bunda ayk, stp kali melht perempuan yg sedang mengandung atau menggendong bayi mungil, sering aku mbathin dlm hati “ya gusti, aku jg mau anugerah/karunia seperti itu“ Amin

    • aliandri says:

      Wah سُبْحَانَ اللّهُ,,doakan juga ya mba kedua putri kembar kami bisa segera keluar dari ruang NICU karena prematur juga dan bb hanya 940gr dan 1610gr…malah saat ini turun bbnya krn masih puasa

  4. Bunda Arien says:

    Waah Bunda hebet bener nih perjuangannya buat ngasih Asi ke Aira, perlu dicontoh nih. Aku aja kasih Asi ke anak aku cuman sampe 6 bln pdahal niat awalnya pengen Asi Eksklusif sampe 2 thn😦
    Salam kenal buat dede Aira yaa🙂

    • Ayk says:

      Tapi saya termasuk ibu-ibu yang menganut aliran tidak akan memberikan susu formula tanpa alasan medis yang jelas, bun. Jadi sampe 2 tahunan nanti pun tidak berencana memberikan sufor.

  5. suci aryani says:

    hai, Mba. Salam kenal.. aku baru bgt baca ceritanya pdahal sdh 2 th lalu ya..

    saat ini sy jg sedang digadapkan masalah serupa. tp ini malah dokter anaknya yg suruh kasih tambahan sufor prematur. sementara hanya sampai berat bayi 3,5 kg sih (saat ini berat 2,3 kg). tp sy kayaknya tetep gak rela ya kalo bayi sy sampai kenal yg namanya sufor..

    apakah sy perlu ganti dokter saja, atau ikuti dulu saran dokter sampai berat bayi 3,5 ya? mohon bgt ya mba, sy diberikan pencerahan…

    ohya, suami selalu bilang ikuti saran dokter! ini berarti visi kita berdua tdk sejalan.. mungkin akan ada keributan kecil nantinya.

    sekali lagi tolong di reply email sy ya, mba.. urgent. soalnya hari ini mulai kasih sufor (walau masih ragu).

    • suci aryani says:

      hai, Mba. Salam kenal.. aku baru bgt baca ceritanya pdahal sdh 2 th lalu ya..

      saat ini sy jg sedang digadapkan masalah serupa. tp ini malah dokter anaknya yg suruh kasih tambahan sufor prematur. sementara hanya sampai berat bayi 3,5 kg sih (saat ini berat 2,3 kg). tp sy kayaknya tetep gak rela ya kalo bayi sy sampai kenal yg namanya sufor..

      apakah sy perlu ganti dokter saja, atau ikuti dulu saran dokter sampai berat bayi 3,5 ya? mohon bgt ya mba, sy diberikan pencerahan…

      ohya, suami selalu bilang ikuti saran dokter! ini berarti visi kita berdua tdk sejalan.. mungkin akan ada keributan kecil nantinya.

      sekali lagi tolong di reply email sy ya, mba.. urgent. soalnya hari ini mulai kasih sufor (walau masih ragu).

  6. koestoer says:

    mhn ijin, no sms ibu saya share ke ibu Surti Limbong yg punya problem susah ASI. Blog ibu dengan semua cerita bayi prematur jadi rujukan saya. Karena banyak ibu2 nanya saya gmn spy ASI nya banyak. Dan tentu saja sy tdk punya pengalaman…wong saya lelaki koq…BTW thanks utk semua ceritanya.
    Salam.-

  7. Reinhard P P Lumbantobing says:

    Salam kenal bunda Aira… saya melati. Saya ingin tau banyak soal merawat bayi seperti bunda aira. Sya jga baru melahirkan sminggu yg lalu. Bayi mungil, cantik, dgn BB 2,1. Bunda, bolehkah saya minta no hp bunda atau PIN BB bunda untuk lebih melancarkan komunikasi??? Terimakasih sblmnya bunda.. Maaf kalw saya comment pke akun suami.🙂

  8. ratnajayatriutami says:

    mohon doanya ya bunda aira.. haru banget baca ceritanya, *sambil bayangin diri sendiri. mohon doanya semoga putri kembarku stabil terus n baik terus perkembangannya. putriku lahir dg bb 1350 gram dan 1100 gram di usia 30 minggu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s