Pre-Eklampsia – WHY ME????

Dear all,

Apa kabar…long time no write yaa… Mau cerita detil soal kehamilan juga kayaknya udah basi karena udah lama lewat. Tapi alhamdulillah banget, selama kehamilan trimester dua sangat lancar, berasa badan yang segeeer banget, penyakit ngantuk di trimester pertama lenyap entah kemana, mual muntah juga teteup enggak donk, flek juga udah enggak pernah, keputihan juga lumayan berkurang, pokoknya sik asik lah kata ayu tink tink😉

Minggu 31 – Pre-Eklampsia??

Memasuki trimester tiga, tepat nya minggu ke 31… oo..oo..tekanan darah kenapa naik jadi 143/89 ya, ditambah tangan dan kaki mulai bengkak. Dokter sempet kuatir pre-eklampsia, jadi dirujuk untuk tes urin-sampe ngulang 2x tes untuk meyakinkan bahwa kadar protein negatif. Trus coba ulang tensi, ternyata turun 134/78, alhamdulillah kata dokter bagus kalo nggak lebih dari 140, sama sama berdoa mudah2an bukan pre-eklamsia AMIN.

Tapi status saat itu sudah naik menjadi WASPADA lantaran berat janin mulai agak kecil. Sejak awal hamil, meskipun perut gak buncit buncit amat, tapi si boy-(eh ini kita nggak tau si bebi cewek/cowok krn tiap di usg selalu ngumpet, tapi kita panggil si boy krn banyak yg nebak cowok, jadi kepengaruh deh hehe)  beratnya selalu normal normal aja sesuai umur kehamilan. Kontrol 2 minggu lagi.

Minggu 33 – Suspect Pre-Eklampsia

Dua minggu kemudian, di usia kehamilan 33 minggu tekanan darah tetap tinggi di sekitar 150 (ini sampai nyoba tensi 3-4x), bengkak kaki tangan makin parah dan yang bikin shock…berat si boy sangat sangat sangaaat ketinggalan, jadi status saat itu naik menjadi SUSPECT Pre-eklampsia.

Untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan, dokter Irham memutuskan untuk melakukan suntik pematangan paru (3 hari berturut turut), in case kalo si boy harus dilahirkan sebelum waktu nya, paling enggak paru nya lumayan siap.

Obat obat penurun tekanan darah juga sudah mulai aku minum. Sampai 3 hari kemudian tekanan darah masih under control, masih bisa dijaga di 110-120 meskipun itu dilakukan dengan menaikkan dosis obat-obatan. Ya Allah, mudah2an segalanya tetap lancar.

Di hari ke-4 (33W 4D) mendadak tekanan darah nggak mau turun dari 150, padahal obat sudah mentok di dosis yang paling tinggi. Sms dokter Irham katanya suruh monitor terus, jika pusing tak tertahan, pandangan kabur atau gerak janin berkurang segera ke rumah sakit.

Di hari ke-5 (33W 5D) gerak si boy terasa mulai nggak se-aktif biasanya, tapi kalo ditowel towel sih tetep ada respon dari dalam perut.

Hari ke-6 (33W 6D – 4 Mei 2012) pagi pagi sms dokter Irham melaporkan soal gerak si boy, disuruh kontrol ke rumah sakit segera. Tapi karena hari itu baik aku ataupun suami masih masuk kerja – jadilah ke rumah sakit nya  malam sepulang kerja.

Hasil USG malam itu tampak kalo si boy ukuran nya sangat keciil, terutama di bagian perut, dan hampir tidak ada penambahan berat dalam seminggu terakhir. Dari kondisi fisik ku sendiri juga sudah bengkak dimana-mana, kaki-tangan-muka-semuaaa bengkak cairan. Dokter kuatir cairan keluar dari pembuluh darah yang pecah karena adanya tekanan yang terlalu tinggi. Malam itu juga cek urine dan ternyata sudah positif Albumin, jadi hampir bisa dipastikan aku terkena Pre-Eklampsia.

Dengan kondisi seperti itu, dokter meminta rawat inap saja agar bisa dilakukan observasi. Target nya adalah agar bisa menahan si boy selama mungkin tetap berada di kandungan dengan aman (aman untuk ibu dan bayi). Hampir tiap jam, bidan bidan melakukan pengukuran tekanan darah dan CTG untuk monitor gerak janin. Infus juga dipasang di lengan ku, dengan ditambahkan obat anti kejang. Selang oksigen juga beberapa waktu kemudian dipasang ketika gerakan si boy semakin melemah. Ya Allah mohon jaga kami semua agar dalam kondisi   yang baik, mudah2an segala nya masih Engkau lancarkan.

mendadak bengkak

Minggu 34

Rencana untuk menahan kehamilan ini selama mungkin ternyata tidak berjalan sebagaimana mestinya. Tadinya di pikiran ku berharap si boy ini bisa ditahan seminggu dua minggu lagi sampai cukup bulan dan berat nya lumayan naik, ternyata ditahan sehari saja kondisi kami berdua semakin buruk.

Jam 4 sore ketika dokter Irham visit, disimpulkan kalo kondisi ku PEB (Pre Eklampsia Berat) dengan gawat janin. Tekanan darah saat itu 180/120. No choice, demi keselamatan kami berdua, si boy harus SEGERA dilahirkan. Sampai disini aku masih mikir kalo SEGERA dilahirkan itu artinya besok atau lusa, ternyata maksudnya SEGERA adalah saat itu juga. Ini juga aku masih belum terlalu ngeh bakalan dilahirkan itu dengan cara caesar, bener bener blank…petenggengan kalo orang jawa bilang. Apapun yang penting yang terbaik untuk si boy ku Ya Allah.

Akhirnya Sabtu, 5 mei 2012, 17.25 subhanallah untuk pertama kali nya aku mendengar tangisan kencang seorang bayi, tapi oh tapi kenapa tidak diperlihatkan ke aku ibunya, kenapa tidak ditaruh di dadaku, kenapa …kenapa? Aku yang  sebelumnmya petenggengan dan hampir hampir “mati rasa” tadi, mendadak punya perasaan nggak enak, ada apa ya dengan si boy?

Samar samar terdengar komentar dokter anestesi, “luar biasa bayi kecil nangis nya kenceng pasti semangat hidupnya tinggi”.

Ya Allah sekecil apakah bayi ku ya Allah, apakah dia sehat, aku ingin memeluknya ya Allah. Oh iya dan di ruang operasi itu baru tau kalo bayi mungil itu tidak bisa lagi dipanggil si boy, karena the baby is a girl, alhamdulillah.

Time flies, rasanya baru kemarin kontrol ke dokter sambil ketawa ketawi ketika di USG si boy-eh si cantik dong harusnya ya– yang aktif banget tendang tendang, trus juga baru kemarin ketauan pre-eklamsia, dan sekarang  I’m officially a mom, aku sudah jadi bunda alhamdulillah.

Tapi sebentar kemudian waktu terasa mendadak berhenti,  di ruang pemulihan pasca caesar, malam minggu itu kemudian berganti menjadi malam paling panjang dalam hidupku, terutama karena aku belum bisa melihat si cantik😦

Esok harinya, aku mulai memaksa badan untuk segera pulih karena pengen sesegera mungkin kateter dan infus dilepas, pengen segera lari melihat si cantik-yang menurut ayahnya berada di ruang NICU. Setelah semua itu beres, aku segera belajar miring ke kanan-ke kiri-dan kemudian dengan rasa sakit yang amat sangat-belajar jalan pelan pelan. Dua jam kemudian aku udah bisa jalan ke kamar mandi dan pipis sendiri *eh dengan bantuan suster juga sih*, tapi minimal ini berarti kondisi ku sudah baik,horee.. sudah boleh liat si cantik kan sust?

Jam 12 siang, saat si ayah sedang pulang ke rumah untuk mengubur ari ari si cantik, dan ibu ku yang nungguin sedang makan siang, akhirnya aku bisa kabur ke ruang NICU. Iya kabur, masih pake baju operasi, nggak pake sandal, dan sendirian jalan pegangan pinggiran dinding.

Di ruang NICU, aku jadi tau alasan ayah nya si cantik, ibu ku ataupun suster nahan nahan ketemu si cantik sebelum kondisi fisik ku bener bener pulih. Karena di ruang NICU itu dunia seperti berhenti berputar, gelaaaap (gelap bagiku saja tentunya karena aslinya disana terang benderang) dan aku cuma bisa nangis sesenggukan (atau malah sampe nangis meraung ya kok rasanya waktu itu sampe datang suster menenangkan) ngeliat si cantik ku, Ya Allah kecil sekali dia, 1440 gram – 39cm, dengan kabel dan selang di seluruh tubuhnya.

Ya Allah…. Kalo boleh memilih, pindahkan semua rasa sakit nya kepada ku saja ya Allah.

si cantik yang bahkan lebih kecil dari lenganku😦

Sampai beberapa waktu setelahnya yang ada di pikiran ku cuma kalimat WHY ME? Pre eklamsia hanya terjadi pada 5-10% dari seluruh kehamilan di dunia, di D.U.N.I.A loh, dan kenapa harus aku? A.K.U – dan setelah semua yang kualami? It’s just not fair for me kan ya?

Duh Gusti, paringi kulo sabar…

27 thoughts on “Pre-Eklampsia – WHY ME????

  1. uniq says:

    Mbak Ayk.. Alhamdulillah dah jadi ibu yaa. Gimana keadaan baby cantiknya skrg? Uniq do’akan semoga si cantik sehat selalu yaa, Aamiin.. Lahiran bulan Mei, berarti sekarang si cantik dah di rumah kan ya..

  2. lisa says:

    bunda, yg sabar ya! aq yakin, tuhan pasti punya sesuatu yg sangat indah buat kita! tapi kapan? qt cuma bisa nunggu waktu aja bund!
    iklaskan saja semuanya, dan saya doakan semoga bunda dan baby girl dlam keadaan baik!

    salam
    hug n kiss
    lisa

  3. nunu says:

    Alhamdulillah, puji syukur Bunda dan baby bisa diselamatkan…smoga baby girl dan bunda bisa sehat wal afiat…Peluk cium buat mba u/ segala yg telah mba perjuangkan..Allah pasti akan memberi kebahagiaan mba dan keluarga…tetep semangat…!!!saat ini aku sedang menanti kapan Allah menitipkan buah hati dirahimku, dan ingin melihat senyum kedua org tuaku melihat buah hatiku…

  4. R1t4 says:

    selamat ya mbak, atas kelahiran baby girlnya .. smoga baby girl diberikan semangat hidup yg tinggi dan smoga Allah slalu berikan kesehatan bwt kalian b2 ….

  5. yuli nur fitriah says:

    Alhamdulillah,. setelah ikhtiar dan perjuangan yang panjang.
    yakin kuasa Alloh itu ada.
    tetap sehat selalu baby girl n bunda nya yahh
    kiss n hug
    yulie

  6. FANI says:

    mb Ayk.. br kmrn ktmu blog ini rasanya udh kenal luama..
    Selamat mb..akhirnya jd mom jg..senengnya. (aq udh 4 th menunggu mb)
    usaha mb Ayk luar biasa hebat, strong bgt dg ujian bertubi2 mb ttp kuat..
    “Alloh itu MAha TAhu batas kemampuan hambanya, so..kalo ujian kita berat dibanding yang lain itu memang karena kita adalah PILIHANYA”
    Smg, kita layak betul mjd pilihan2 NYA..
    semangat selalu mb..
    btw, salam kenal ya?🙂

  7. khansa says:

    Selamat ya mba.. semoga jadi anak yang shalehah dan berbakti.. Semoga mba Ayik dan baby sehat selalu^___^..
    Big Hug untuk Mb Ayik.. semoga diriku segera menyusul jadi mom juga… Bantuin do’a ya mba.. Makasih;)

  8. diana dewi says:

    selamat ya mbak….akupun sedang galaunya sama seperti mu. kehamilan minggu 31, PE dan janin kecil..sekarang berest total…mohon doanya agar kami berdua bisa selamat…

  9. zenyth says:

    hai say.. yang sabar yah… aku baca tulisanmu, sama seperti yang aku alami 5 tahun lalu…. malah aku ga tau prosesku melahirkan itu seperti apa krn aku kejang2 dan buta trus ga sadarkan diri… koma 4 hari di ICU but now everythings is ok… mataku sudah bisa lagi melihat dunia… dan bangganya aku memiliki jagoan kecilku yang ulahirkan dengan susah payah.. Big Hug for you yah… we never know why we can pass al those things call Preeklampsia & Eklampsia its all because of GOD … have nice day….

  10. Nadha says:

    Halo mbak, salam kenal ni…Selamat ya mbak, udah melahirkan putri yang cantik.Mudah2an Aira menjadi anak yang sehat, solehah, dan berbakti ama orang tua.Sy jg udah baca tulisan mbak, karena sy jg lagi mencari hal2 yang berkaitan tentang preeklamsi. Sama seperti mbak, sy pernah keguguran dan setelah menunggu 2 th,akhirnya sy hamil kembali.Tp waktu usia kandungan 29 mg (3 bulan lalu tepatnya)sy mengalami preeklamsi, bengkak2nya si udah dari usia kandungan 4 bln, sayangnya dokter ga menyarankan sy utk cek prourine,katanya bengkak adalah hal biasa bt ibu hamil.Tapi sy belum beruntung seperti mbak,karena baby sy sudah menolak makanan dari saya(di USG 4D,bloodflow di plasentanya udh jelek),akhirnya diputuskan harus di cesar saat itu jg.My baby berat badannya di bawah satu kg dan hanya bertahan 12 hari. Yah… sekarang sy sdh ikhlas…semua ini cobaan dr Tuhan ya mbak. Sekarang sy lg cari2 info ttg preeklamsi,soalnya sy ingin berusaha lagi, tapi takut jg si preeklamsi terulang kembali. Minta doanya ya mbak. Apa ada teman2 yang pernah preeklamsi dan pada kehamilan berikutnya sehat2 aja?minta infonya ya…… Makasi…

  11. mita says:

    bener bunda tkadang jg ada dlm pkiran sy..why me..tapi kita hrus b’syukur smua psti ada hiikmahnya…skrg baby kabarnya gmn bunda? slam kenal y..sy mita..kisah kita hampir sama tapi bedanya bayi sy lahir di usia kandungan dah 9 bulan..wktu di sc tensi sy 200/180 kaget bget wktu itu..biasanya normal gk pnah sgitu..alhamdulillah tdk blanjut ke eklamsia…bunda tinggal dmana? smga kita bisa saling
    menyemangati;) skrg sehat smua kan bunda…iya kjadiaan PE 1:20 dri wnita hamil…

  12. mita says:

    salam kenal mb…sy juga hamil pertama kena PE..gmana mbk apa dah ada rencana hamil lagi? domisili dimana mb..sy dari dulu pengen banget berbagi sama yg punya pengalaman sama..smoga mb bisa dan mau berbagi cerita ya

    sy mita di semarang
    no.hp XXX

  13. Ayk says:

    Mau update yah, buat mbak nadha, mbak mita, mbak cici.. saya Alhamdulillah kehamilan kedua nggak ada Pre-Eklampsia, lancar semuanya. Tapi kontrol kehamilan saya pindah ke dokter fetomaternal.
    Jadi hayooo siapa yang mau nambah lagi anak kedua, ketiga, keempat, dst… silakan…🙂

    • Ema Novaria says:

      assalamualaikum…..mbak Ayk gmn kbrnya dan baby Aira…. sy jg mengalami peeklamsia…. sediiiiiiiiiiih bgt bayiku cuma btahan 3 hr, sdh 1 tahun yll. kepenegen hamil lg tp takkkkkuuuut terjadi lag…. Mbak Ayk skarang lg hamil kedua shd berapa bulan? minta tips nya donk supaya hamil kedua tdk preeklamsia lg.

  14. Ayk says:

    Walaikumslaam wr…wb
    Halo mbak Ema, turut berduka ya buat baby nya, mudah2an nanti hamil berikutnya tidak terulang.
    Saya juga trauma sebenarnya pas hamil kedua itu, tapi alhamdulllah nggak terulang kok PEB nya. Tipsnya apa ya…saya kontrol kehamilan ke dokter sub-spesialis fetomaternal (sub-spesialis kehamilan dengan resiko tinggi). Dokter nya lebih teliti ngeceknya karena tau kita ada riwayat PEB.

    Alhamdulillah adiknya Aira sudah lahir bulan Juni kemarin mbak, persalinan normal (padahal yg pertama caesar), dan sehat ginuk-ginuk hehehe…

  15. fitri says:

    sy,fitri, mbak, sy mengalami hal yg sama, ..debay kembali padaNya umur 3 hr,PEB 30w, 890gr,sy ingin tau tentang dokter sub spesialis fetomaternal, mohon di share mengingat sebelumnya sy mengalami keguguran juga 11w, terima kasih sebelumnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s