Hari yang Berat

Kemaren, akhir Maret 2009, harusnya jadi hari yang biasa2 aja. Bangun tidur seperti biasa, berangkat kerja, ngobrol sama temen2 kantor, buka blog…semuanya biasa aja. Sampe jam setengah 11 pagi, aq pengen pipis. Dan astaghfirullah, ada flek coklat di CD ku, trus abis pipis ada noda darah merah di tissue. Shock bentar, ga tau musti ngapain, petenggengen kata orang jawa. Setelah sedikit sadar dr shock, pelan2 jalan balik ke meja. Sampe meja masih linglung, ga tau harus ngapain. Ambil HP, sms pertama aku tujukan ke mbak Ela di bandung, yang kedua sms suami ku, yang ketiga sms dr. Irsyad.

Hah, siapa itu dr. Irsyad? Bukannya dokter ku dr. Ichramsyah? Iya, sejak seminggu sebelumnya aku kontrol kehamilan ke dr. Irsyad – RS Hermina Jatinegara, yang mana beliau adl dokter rekomendasi temen2 kantor.

Sebentar kemudian mbak ela nelfon, aku kurang inget sih gimana percakapan itu kemudian, maklum lagi panik *maaf ya mbak ela*. Yang pasti, mbak ela nyuruh untuk segera ke rmh sakit.

Suami ku belum bales sms. Aku telp malah di cancel, trus sms kalo masih meeting. Aduh…

Jadi aku cerita ke Mbak Dinta, temen kantor, yang sama seperti mbak ela – menyuruh segera ke Rumah Sakit.

Oke..akhirnya aku putusin ke RS Hermina Jatinegara, naik taksi sendirian, cuma ngasi kabar ke suami lewat sms.

Di perjalanan, dr. Irsyad bales sms, nyuruh dateng ke RS, tapi dia lagi praktek di RS. Hermina Podomoro.

Gpp lah pikirku, tetep ke hermina jatinegara aja. Sampe sana, mulai security, mbak bagian administrasi, sampe suster memperlakukan ku dengan baik. Aku dibawa pake kursi roda ke ruang PK (ga tau singkatan nya apa, di deket r. bersalin). Suster memasukkan suatu alat ke *maaf* miss V, rasanya perih & ga nyaman, katanya gunanya utk membersihkan flek & ngeliat pendarahan nya bersumber dari mana. Aku pasrah aja. Masih sambil sms/telponan dgn mbak ela dan mbak dinta. Nggak lama suami ku dateng.

Suster menanyakan apakah aku mau nunggu dr. Irsyad (yg akan dateng malem nya) atau langsung ama dokter yg sedang bertugas. Kami putuskan untuk sama dokter yg ada aja, toh sama aja, drpada nunggu lama. Setelah diambil urine & darah, aku dianter ke ruangan dokter yang ternyata bernama dr. IA, SpoG.

Dari sana lah semua kekuatiran berawal. Dokter itu bersikap dingin banget, kemudian waktu USG dgn enteng bilang “mana…ga ada janin nya ini. ga berkembang mungkin”

Duar…rasanya kayak disamber geledek, dokter itu enak aja ngomong seolah kami berdua ini robot yg ga punya perasaan. Aku speechless, lemes. Suami ku masih menanyakan lebih detil, krn terakhir kontrol ke dr. Irsyad seminggu lalu semua baik2 aja. dr. IA membaca resume terakhir dr. Irsyad, lalu katanya “mana..dr Irsyad juga ga nemuin janin nya, yang ditulis GS 1.46 cm ini diameter kantong rahim, bukan panjang janin. sekarang malah kantongnya cuma 1.45cm, janin nya gak ada, ga berkembang ini.”

Ya ampun dokter ini ga pernah belajar psikologis pasien apa ya?

dr. IA kemudian memberikan contoh USG kehamilan 9 minggu yang udh keliatan jelas janin nya. beda jauh dengan janin ku pada kondisi kehamilan yg sama2 9 minggu.

Perasaan ku bener2 hancur, masih speechless juga. Suami ku masih tetep nanya2, tapi jawaban dokter sama sekali tidak memuaskan “saya akan bikin laporan ke dr. Irsyad, nanti biar dr. Irsyad yg menjelaskan. bapak silakan nanya ke dr. Irsyad”

Saya tau, dokter itu memang bukan dokter pilihan kami, tapi minimal dia harus profesional lah, hari itu saya bayar jasa konsultasi dia loh. tapi kok…perlakuannya seperti itu? Jawabannya selalu “nanti dr. Irsyad yg menjelaskkan”.  belum lagi omongan nya yang “kalo menurut saya sih, itu janin nya ga berkembang, nanti juga luruh sendiri, makanya flek. kita liat aja tindakan nya dr. Irsyad gimana, kalo ga berkembang sih mungkin kuret. Atau mungkin kmrn ibu telat biasa, nah skrg tuh mens keluar”

Astagfirullah…gampang sekali ngomong begitu, iya sih dia emang ga tau perjuangan kami. tapi minimal sebagai sesama manusia (bukan cuma sbg dokter) mestinya bisa punya sedikit empati ke kami.

Dengan lunglai, kami kembali lagi ke ruang PK, perasaan ku memang ga karuan, tapi justru air mata ga bisa keluar, ga tau harus gimana.

Sampai ruang PK, aku berbaring sambil istirahat, belum tau boleh pulang atau nggak, menunggu instruksi dokter ku, dr. Irsyad. Nggak lama dr. Irsyad nelfon, katanya aku boleh pulang kok, istirahat aja di rumah, kontrol lagi 2 minggu kemudian. Gpp kok, banyak juga kasus sepertiku, di USG ga keliatan, ternyata 2 minggu kemudian janin berkembang pesat & bisa keliatan. sabar & banyak berdoa ya bu. Alhamdulillah, air mata ku jatuh setetes, kata2 dr Irsyad menenangkan sekali.

Tapi aku tetep coba menata hati & menyiapkan mental, berusaha ikhlas ttg kemungkinan terburuk yang akan terjadi.

Setelah nunggu hasil cek urine & darah  keluar, aku boleh pulang. Suami ku ngajak nyari 2nd opinion ke dr. Ichramsyah. Kebetulan di taksi perjalanan pulang, mbak ela juga bilang utk nyari 2nd opinion secepatnya. Jadi begitu sampe rumah, aku telp budhi jaya nanya jadwal praktek Prof Iam. Setelah makan siang & menelfon ibu ku, kami berangkat ke RS Budhi Jaya, diiringi hujan yang mengguyur sore Jakarta.

Sampe Budhi Jaya langsung disuruh istirahat di lt. 2, sambil nunggu giliran ke Prof Iam.Duh..nggak sabar rasanya..

Begitu ketemu Prof. Iam, di USG, dokter bilang everything’s OK, semuanya normal dan sesuai umur kehamilan. Flek mungkin karena kecapekan, bedrest aja. Seneng tentu saja, tapi  bingung juga. Akhirnya aku jujur deh (tadinya nggak mau bilang seh, nggak enak aja), kalo tadi siang udh periksa ke hermina, dan dokter disana bilang kalo janin tdk berkembang. Prof Iam malah ketawa, “dokter sekarang ini asal aja bilang janin tdk berkembang, trus maen kuret, nggak tau perasaan orang apa. Saya yang paling tau kondisi ibu dari awal, semuanya baik2 aja”. Alhamdulillah, lega rasanya. Meski saat itu Prof Iam ga berani pake alat USG lama2, karena aku lagi flek, katanya gelombang suara frekuensi tinggi dari USG menyebabkan getaran yg berakibat bisa bikin janin makin renggang nempelnya *betul, alasan nya masuk akal & bisa diterima 2 instrument engineer sotoy ini hehehe*. Jadi kami tetep belum bisa liat si dedek, tapi ukuran kantong nya normal kok, dan berkembang, kmrn itu kantong nya sekitar 2.5 cm (nah siang nya di hermina katanya 1.45cm?).

Prof. Iam menggambarkan aneka rupa bentuk rahim, dimana tiap wanita rahim nya unik & tidak sama. Nah punya ku mungkin aja bentuknya agak melengkung dibawah, jadi kalo dokternya nggak tau ya sangat mungkin dia bilang janin nya nggak ada, karena dia cuma ngeliat tampak atas, sedangkan janin bisa berada di pojok bawah. Yayaya…penjelasan ini juga bisa kami terima. Memang sih dari awal kontrol di hermina, dr. Irsyad juga kesulitan menemukan janin nya, sedangkan kalo ke Prof Iam, dengan cepat dia langsung tau kalo ada titik, trus berkembang jadi sekian mili, dsb.

Karena ada flek, aku disuruh bedrest rawat inap seminggu di budhi jaya. Hohoho tidaaaak….aku justru ga bisa istirahat kalo di rmh sakit, aku belum pernah rawat inap, siapa nanti yg nungguin aku, di jakarta ini aku kan cuma berdua aja ama suami, dan suami jg harus kerja kan, trus siapa yg nemenin aku menghabiskan waktu membosan kan di rmh sakit, trus gmn perasaan ortu ku di sby & mertua ku di tuban, pasti makin kepikiran. Dengan banyak pertimbangan aku putusin untuk bedrest di rmh aja sih, konsekuensi nya aku harus tanda tangan surat pernyataan penolakan tindakan medis, krn menolak rawat inap.

Trus juga disuntik pregnil, dan nanti sore datang lagi ke budjay untuk suntik prolutan. Selain itu juga diresepin obat buat menghentikan flek, sedangkan obat2 sebelumnya seperti duphaston & vitamin tetap diteruskan minumnya.

Mohon doanya ya temen2, agar kami diberikan yang terbaik menurut-Nya. Karena yang terbaik menurut-Nya, pasti akan menjadi yang terbaik buat kami, sekalipun itu berarti harus kehilangan si dedek karena belum rezeki kami.

Tapi jangan kuatir nak, ayah & bunda pasti akan berusaha sebaik mungkin semampu kami untuk menjaga kamu, kamu baik2 ya di rahim bunda. Mohon doa ya tante2 dan om2 semua….

 

9 thoughts on “Hari yang Berat

  1. ika says:

    jeng, banyak” berdoa ma istirahat… anggep aja kejadian kemaren peringatan dari Allah, yg musti diperhatiin nambah satu lagi, udah gitu badan ayk juga skrg bwat berdua, jadi jgn kecapekan, kasian dedeknya…

    terima kasih ya, Ika🙂

  2. DRA says:

    Halo Ayk… semoga baik2 aja ya kandungannya… Waah itu dokter, bener2 harus di-blacklist deh, sembarangan aja ngomongnya.
    Banyak2 istirahat ya bu.. jangan stres…
    Knp ga diterusin ke Prof Iam aja?

    terima kasih ya DRA, namanya april kan bu??
    Tadi nya sih ga ke Iam krn alasan non teknis spt antri nya luama, bukan RS provider asuransi, dll. Tapi skrg sih mau dibela2in ke dia terus aja, orang nya positif sekali soalnya, cocok buat aku yg gampang kepikiran sesuatu gini. Kalo dia positif thinking kan kita juga selalu positif & ga gmpang stress.

  3. mmeela says:

    Iya Ayk, saranku juga sampe 4 bulan kamu lebih baik ke Prof Iam aja. Pokonya sekarang kamu istirahat aja ya, dibawa rileks, pilihan buat bedrest di rumah juga bagus tuh, soalnya di rumah sakit malah suka tambah tegang. As I said before qta berusaha yang terbaik & juga slalu berdoa untuk meminta hasil terbaik. Aamiin. Take care Ayk …🙂

    Terima kasih, mbak ela🙂

  4. inten says:

    Behh..benar-benar mendebarkan dan mengacaukan pikiran ya hari itu. Sabar dan istirahat ya Ayk. Oya baca ceritamu soal dokter menyebalkan itu aku ikutan gemes, mau ditempeleng kali ya tu dokter kok ngomong seenaknya. Tapi syukurlah kalian sudah melakukan tindakan tepat dengan mencari second opinion itu..

    terima kasih, inten🙂

  5. sweetestee says:

    Hi, saya lg browsing2.., dan ktmu blog nya mba. Dlu, september 2010, saya juga sm kaya mba. Saya hamil 8mnggu, tp krn pagi2 flek rade berdarah akhirnya pergi k dokter. Yg ada pagi itu dokter ifzal, bukan dokter kandungan yg saya biasa konsul. Dan sama spt yg dia perbuat k mba, dia usg saya, dgn kondisi pikiran saya kacau krn tkut keguguran. Eeee dia blg, “mana nih g ada kantung kehamilan, jgn2 emang g hamil, hny terlambat haid, ibu yakin hamil….?” Eh busyetttt rasanya ingin ditampol tuh dokter. Akhrnya disuruh tes darah, dan dsaat tngg hasil hny bsa nangis meraung2 krn merasa dianggap tdk hamil. Smp kt suami saya, iya kmu hamil, dokter yg salah. Akhrny stlh hasil kluar dan dgn berita “saya positif hamil” . Kami kembali k dokter tsb, dan pilihannya hanya 1. Kuret. Krn itu kehamilan pertama saya takut skli. Walau ibu saya suruh cari 2nd opini dokter. Tp saya g mau, krn saya pikir saya mmg sdh tdk melihat kantung hamil. Jd saya hny membutuhkan kumpulan kekuatan untuk menerima bahwa janin saya keguguran. Akhirnya bsoknya saya di kuret dengan sangat ga karuan hati ini. Tp saya yakin. Allah itu memberi sesuatu disaat yg tepat. Mngkn pda saat itu saya dan suami belum saatnya. Mudah2an sebentar lgi. Krn smp saat ini saya belum hamil kembali. Mohon Doanya ya…

  6. Sophia says:

    Halo mbak.. aduh, sedih banget kalo denger cerita bunda2 yang mengalami keguguran, nggak bisa bayangin, ibaratnya sesuatu yang udah ada dalam genggaman, bisa hilang begitu aja. Ini kehendak Allah mbak.. yang sabar ya, semoga segera diberi ganti sama Allah lagi, baby yang sehat, yang cantik/tampan. Amiin.. Saya udah 2th menikah, tapi belum pernah hamil sama sekali. Sama2 berdoa dan berusaha ya mbak. Ini baca2 pengalamannya mbak Ayk lebih panjang lagi perjuangannya. Pokoknya tetep semangat! cheers..

  7. Benny Benyst says:

    Bun, sy adalah seorang calon ayah yg sedang menanti jg. Sabar y bun, semoga diberokan yg terbaik u/ bunda dan suami. Btw klo blh tw kelanjutannya seperti apa y bun? Kbetulan dr istri sy adalah dr Irsyad. Gbu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s