Si Putih oh Si Putih

Siapa sih yang nggak mau punya kulit putih, terutama buat wanita Jawa Indonesia sepertiku yang ditakdirkan berkulit sawo matang (banget). Mau banget kan jadi putih? Sayang nya si putih yang sedang melanda ku sekarang ini bukan kulit putih, melainkan “keputihan”. Kenapa aku kasih tanda petik?

Karena aku sendiri ga yakin apakah ini yang dimaksud keputihan atau bukan? Masalahnya baru kali ini lah aku ngalamin yang kayak gini. Dimulai dari flek setelah hydro ke-2 kmrn, aku pikir wajar deh, toh setelah hydro pertama juga gitu. Jadi akrab deh sama pantyliner (setiap harinya aku bukan tipe yg pake pantyliner, pertama beli pantyliner ya khusus buat persiapan hydro ke-2 ini, kalo pas yg pertama dulu karena belum pengalaman jadi ya pake pembalut biasa aja).

Nah setelah masa flek lewat, muncul lah masa subur yang ditandai dgn keluarnya lendir bening (akhirnya pake pantyliner lagi deh), tapi kalo lendir kesuburan ini sih emang tiap bulan rutin ngasi tanda, jadi aku ga heran.

Setelah itu berhubung “tempur” terus (hehehe) dan seperti biasa juga, bakal ada sperm yang keluar lagi jadi pake pantyliner lagi deh.

Tapi kok setelah itu aneh, tetep aja keluar terus cairan warna putih susu (encer), bahkan pada saat tidak abis melakukan “tempur”, jadi pantyliner mulai jadi menu wajib tiap hari.

Belakangan aku mulai curiga kalo aku mungkin sedang mengalami keputihan, browsing2 kayaknya sih bukan tipe keputihan yang berbahaya, karena tidak (terlalu) bau, tidak bikin gatel, tidak panas, tidak sakit atau apalah, cuma rasanya ga enak aja krn harus pake pantyliner-kalo enggak jadinya kayak org ngompol, pdhl aku ga biasa pake pantyliner, gerah!

Penyebab nya macem2, tapi ada 2 yang aku curigai :

1. Stress

Sejak awal februari ini memang load kerjaan ku lagi banyak, project Terminal Automation yang sempet ke-pending mulai jalan lagi, mulai P.O ke vendor juga yang bikin aku musti review vendor print document. Walhasil jam kerja mulai 07.30-16.30 itu molor sampe jam 8 malem, dan setelah acara puter2 cari makan diluar (kayaknya ga kuat deh kalo musti masak makan malam sendiri), sampe rumah udh jam 9 malam lebih. Begitu terus setiap harinya, siapa yang ga stress berat coba??

Tapi yang nyenengin, stres ngurusi kerjaan ini ternyata mengalahkan stres ku mikirin soal hamil, jadi lebih nrimo & let it flow aja

2. Hormon

Ini sih “keracunan”  internet, karena konon katanya keputihan dapat menjadi tanda awal kehamilan, penyebabnya adalah meningkatnya hormon estrogen.

Kalo sebab ke-2 ini sih AMIN AMIN AMIN banget, mudah2an bener. Doakan ya semua!!

8 thoughts on “Si Putih oh Si Putih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s