jump to navigation

Tentang uji kibrik (juga tes ACA & tes hormon) April 23, 2009

Posted by Ayk in Miscarriage, Trying to Conceive.
trackback

Postingan ini dibuat terutama untuk reminder pribadi sebelum aku melakukan tes2 tsb, sambil ngumpulin recehan buat tes, syukur2 kalo ada yg nambahin info agar lebih jelas.

Setelah keguguran & tidak diketahui apa penyebabnya, Prof Iam menganjurkan aku untuk mengikuti beberapa tes seperti recheck hormon prolaktin, tes ACA, dan uji kibrik Ige.

Re-check Prolaktin

Oke, untuk re-check hormon prolaktin kita setuju. Hasil baca2 memang ada kemungkinan penyebab keguguran karena faktor hormonal, akibat hormon prolaktin yang terlalu tinggi atau progesteron yang terlalu rendah. Dari hasil cek hormon sebelumnya sih progesteron ku normal, tapi memang aku kelebihan prolaktin (meskipun sudah diterapi juga sebenernya). Tapi tidak ada salahnya dicoba.

Harga untuk cek hormon (prolaktin aja) sekitar 200rb di Lab. RS Budhi Jaya. Di Prodia 188rb. Di RS. YPK Menteng 160rb. Di RS Bunda lab nya sama dengan prodia ya, harga nya juga sama 188rb.

Tes ACA (Anti Cardiolipin Antibody)

Hasil baca-baca juga (aku memang orang nya rajin membaca & gemar menabung hehehe), katanya Anti pospholipid Syndrome (APS) atau yang dikenal dengan sebutan penyakit ACA bisa menjadi penyebab keguguran. APS biasa disebut sebagai sebagai sindrom darah kental. Dalam tubuh manusia, diproduksi antibodi yang fungsinya meningkatkan daya tahan tubuh. Namun pada kasus APS, terdapat antibodi yang justru memengaruhi kerja trombosit sehingga pembekuan darah mudah terjadi. Nah…zat ini lah yang disebut Anti Cardiolipid Antibody (ACA…ACA…mantan si Irwansyah :D )

Biaya tes ACA lkp di lab Budhi Jaya sekitar 500rb, di Prodia utk masing2 IgG dan Igm @ 365rb (total tinggal dikali 2 aja), di RS YPK 650rb (IgG dan IgM).

Uji Kibrik

Eng ing eng….ini dia yg bikin bingung, uji kibrik sendiri masih kontroversial penggunaan nya. Bahkan konon di Indonesia penganut nya cuma satu yaitu si dokter androlog itu tuh yg ngetop banget itu loh :D

Sedangkan kalo menurut Prof. DR. Dr. Nukman Moeloek, SpAnd, pemeriksaan Kibrick untuk pemeriksaan Anti sperm antibody(ASA) sudah kuno & tidak digunakan lagi sejak tahun 1950an karena positif palsu sangat besar dan tak akurat. Sekarang yang dipakai metode WHO, yaitu melalui uji MAR (Mixed antiglobulin reaction). Belum tau deh, RS mana yang sudah menerapakan tes MAR tersebut, belum survey euy.

Nah tapi di surat pengantar tes ku disebut kan untuk uji kibrik Ige (apalagi nih Ige?). Hasil survey online ke temen2 yg udh pernah tes kibrik sih memang hasil yg didapat adalah nilai ASA dan nilai IgE.

Kalo demi mendapat nilai ASA sih aku agak ragu ikut tes ini (apalagi ttg kontroversi metode uji kibrik nya). ASA kan antibodi antisperma, sedangkan aku udah pernah hamil, jadi sependek pemahaman ku kayaknya bukan karena itu deh. Ada yg bilang juga kalo ASA ini cuma anti sperma, bukan anti embrio, kecil kemungkinan dia akan menyerang embrio/janin & menjadi penyebab keguguran.

Sedangkan IgE adalah pemeriksaan terhadap alergi. Ketika seseorang mengalami alergi, maka sel darah putih akan memproduksi antibodi yg disebut Immunoglobulin E (IgE) untuk merespon penyebab si alergi tadi. Metode tes nya si mustinya spesifik terhadap dugaan penyebab alergi nya tadi, bisa alergi makanan, cuaca, dll.

Nah menurut pihak Lab BudJay, pemeriksaan uji kibrik Ige ini dengan cara mengambil darah ku dan mencampurnya dengan sperma suami. Hemm… sepertinya akan diperiksa kemungkinan diriku alergi sperma. Jadi keputusan nya sama seperti utk ASA tadi, kemungkinan kecil juga aku alergi sperma, toh sperma udh pernah berhasil bertemu dgn sel telur pujaan hati.

Biaya uji kibrik di budhi jaya 875rb, di ypk 1.055.000, di lab prodia & RS Bunda tidak ada. Mungkin seperti yg aku bilang tadi, penganut uji kibrik ini ya cuma si dokter ngetop itu, jadi RS yg menyediakan uji kibrik juga RS tempat beliau praktek aja (belum survey lebih lanjut nih adakah RS lain yg bukan tempat praktek dokter tsb tapi ada tes kibrik nya, jadi CMIIW ya).

Kesimpulan nya menurut kami….bismillah….mudah2an keputusan untuk tidak melakukan uji kibrik ini memang tepat (awas ya kalo masih ada yg bilang aku mokong karena sering ga menuruti saran & perintah dokter). Kalo yang memiliki rezeki lebih sih menurutku gpp coba tes ini itu, tapi buat kami, mendingan tes dilakukan se-efisien, se-efektif dan se-tepat sasaran mungkin. Lagian aku tipe yang panik-an, ntar kalo tau hasil tes2 nya jelek malah makin kepikir, jadi mendingan enggak usah deh.

Any Comments, please !!????

About these ads

Comments»

1. fabulousfemale - April 23, 2009

maap mbak,soal ACA,apa mutlak dia juga mnjadi penyebab keguguran,mksudku kalo seseorang udah teridentifikasi kena ACA,maka kecil sekali kemungkinan utk hamil?

berbagi crita aja,aku punya temen,dia positip kena ACA,teridentifikasi setelah positip hamil,dan alhamdulilah dia bisa menyelamatkan bayinya,sekarang hamil 7 ato 8 bln gitu,tp tiap pagi buta dia hrs udah bangun dan membiasakan jalan pagi :)

ntar de ya,tak tanyain lbh jelas ke dia,aku sendiri juga ga bgitu tau jalan ceritanya :)

maap kalo komennya bkn kasi solusi malah kasi pertanyaan balik,hueheheheee…

mbak Renni, hayo tanggung jawab komennya nggarai bingung loh hehehe…ga kok bu, komen nya bermanfaat, apalagi kalo ceritanya lebih lengkap lagi :p
kalo soal sebab mutlak penyebab keguguran sih Wallahualam mbak, cuma Allah yang tau, kita2 ini cuma nyari kemungkinan aja, biar ke depannya insyallah tidak terulang.
trus kalo hasil baca2 di inet sih ACA tetep bisa hamil, cuman karena ada sindrom darah mengental, jadi mengganggu asupan makanan untuk janin.
nah tapi soal olahraga itu bener juga kali bu, aku ga pernah olahraga, males bener rasanya, huhuhuuhu….

2. DRA - April 23, 2009

Aku jg setuju mbak ttg test ASA itu. Karena yg aku tahu masih kontroversi di kalangan dokter dan di luar negeri emang sudah lama ditinggalkan. Dan sepanjang yg aku tahu, org2 yang test ASA selalu hasilnya positif alias adanya alergi terhadap sperm jdnya harus PLI (suntik darah putih suami ke istri).
Aku pernah tanya dokter ku dan dia jg berpendapat seperti itu. Jd ya weis.. aku ikutan dokter ku aja deh…hehehe
Dan, aku punya tmn, dia jg ikutan test ASA, kemudian ASA nya tinggi dan harus PLI 3 kali. Dan, setelah setahun kmdan dokter nya suruh test lagi krn blom hamil2 krn ktnya kl ASA kita sdh normal itu ada masa expirednya (1 thn). Stlh dia test ASA lagi, ternyata bener, kembali tinggi dan disuruh terapi PLI itu lagi. Waduh…. tekor deh…
Hehehe… sorry ya Mbak commentnya jd panjang.

Tp harus tetep semangat! smoga cepet isi lagi:)

Mbak DRA, nah itu dia yang bikin saya ragu tes ASA, soalnya rata2 yang uji kibrik divonis ber-ASA tinggi, kemudian harus diikuti PLI min 3x. Haduuuhh….semua rangkaian itu butuh biaya yg pastinya tidak sedikit, menguras waktu & tenaga, rasanya kok tidak sebanding ya dgn hasil yg didapatnya yg cuma temporary….

3. mmeela - April 23, 2009

Ayk, kakaku yg kmrn hamil padahal lg KB punya ACA tuh. Dokternya kasih ascardia selama kehamilan (murah banget harganya, tapi aq lupa tepatnya berapa rebu). Kalau terdeteksi sebelum kehamilan lebih bagus tuh bisa terapi dulu (krn kakaku ketauan ACA stlh hamil, kehamilannya jd lumayan bnyk masalah). Penderita ACA jg disarankan untuk rutin berolahraga, karena olahraga bikin peredaran darah jadi lancar. Saranku sih tes ACA dijalanin aja. Itu aja Bu yg aq tau sejauh ini, mudah2an nambah ilmu.
Good luck sist :-)

Mbak Ela, iya bu kalo tes ACA sih emang udah niatin kok buat tes. Mudah2an sih hasil nya bagus alias aku ga kena sindrom darah kental. Jadi mulai sekarang akan coba untuk rajin olahraga *ssst…kalo jalan2 di mall itu bisa dianggap olahraga juga nggak?*

4. mmeela - April 24, 2009

Bisa juga tuh kayanya, soalnya ktnya kalo qta lagi males olahraga yg berat2, jalan kaki aja, apalagi sambil cuci mata, wah semangat banget tuh.


hayoo hayo…mari semangat olahraga, mens sana in corpore sano….

5. uline - April 27, 2009

Ayk kenapa ga sekalian tes TORCH? temenku dah 2kali keguguran saat usia kehamilan 2-3bulan, ternyata penyebab kegugurannya karena poristif tokso ma rubella. wah maaf yaa..jd nmbah pjg daftar pemeriksaanny, cm mo sharing cerita aj..keep fighting yaa

Uline sayang, udah kok…aku udah tes torch lengkap (tokso, rubella, CMV, HSV1, HSV 2) pas usia kehamilan 5 minggu. Alhamdulillah, semua hasilnya bagus.
Tes primipara (buat yg hamil pertama kali) meliputi pemeriksaan hematologi, imuno serologi, gula darah, urinalisa juga udah pernah, dan hasilnya juga bagus2 aja.
Makanya dokter ku bingung apa gerangan penyebab keguguran nya.

6. th3sea - May 8, 2009

waduh yik… jadi prolaktin tinggi bisa bikin keguguran? gue jadi takut nih… prolaktin gue kan tinggi juga katanya…

moga2 abis mens ini lu hamil ya yik… amin…

ya ampun ga usah takut lah des, baru dicurigai jd penyebab kok, temenku ada loh yg prolaktin tinggi (malah nggak diobati apa2, dibiarin aja), nyatanya bisa hamil & anaknya lahir sehat. jangan stress ya, kalo stres konon malah naik prolaktin nya, semangat :)

7. Ricka - September 8, 2009

Ayiiiiiiikkkk….

Alhamdulillahirobilalamin..aku seneng ncih yik baru dpt info dr suamiku sich yg ambilin hasil tes ACA di Makmal UI hasilnya ACA ku NEGATIF….

Doakan aja ya yik..moga2 si juniorku minggu ini diperiksa uda nongol (amin)

8. Ayk - September 10, 2009

Rickaaaaa….alhamdulillah…ikut seneng bu, iya mudah2an si junior nongol pas kontrol besok. AMIN.

9. tresna - November 5, 2009

salam kenal. 4 bulan lalu oleh dokter androlod saya divonis memiliki ASA yang tinggi dikarenakan antibodi saya yang tinggi sehingga membunuh semua zat asing yang masuk ke tubuh termasuk sperma. akhirnya dokter tsb menganjurkan saya untuk PLI 3x, alhamdulillah baru 2x PLI saya positif hamil. Tapi masih ada masalah yaitu antibodi saya akan tetap menyerang janin yang saya kandung karena si antibodi ini masih menganggap bahwa janin itu adalah musuh bagi tubuh yang harus ‘diberantas’, baru setelah usia kehamilan 5 bulan janin sudah tidak dapat diserang karena pada usia tsb janin sudah cukup kuat untuk ‘menahan serangan’ antibodi ini. Walaupun sperma sudah berhasil membuahi sel telur jika tidak ada penanganan khusus janin bisa gugur kembali. sebelum hal ini terungkap saya juga pernah terlambat haid, mual2, pusing. setelah dicek ke dr. kandungan memang rahim saya sudah membesar tapi tidak ada janin didalamnya. sekarang di usia kehamilan saya yang 9 minggu saya masih dalam pengawasan dr. androlog tsb. dan PLI masih tetap dilanjutkan sampai usia kehamilan 12 minggu. Mahal memang tapi demi memiliki buah hati apapun akan kami lakukan. semoga pengalaman saya ini bermanfaat.

10. Luluch - November 29, 2009

Semoga cepat hamil dan kehamilannya berlangsung lancar ya…

11. Ayk - July 7, 2010

Luluch, kayaknya respon saya telat banget ya say, tapi terima kasih doa nya, mudah2an segera terkabul, juga buat semua calon2 bunda yg menantikan si buah hati…AMIN

12. Ari - July 13, 2010

Assalamualikum, salam kenal. aku minta tolong dong ke temen2. ceritaain dong, aktivitas sehari- hari yang dianjurkan untuk penderita aca positif. buat ayk semoga sabar untuk menanti kehadiran buah hati.

13. ana - April 27, 2011

aku jg kemarin keguguran karna aca padahal penantian sdh 7 th… usia 13 w baby g ada detak jantung lagi… sedih pasti… skrg lg usaha utk hamil lg,belajar dari keguguran kmrn d sarankan oleh dokter untuk konsumsi aspilet begitu tau kl sdh positif hamil… oh iya aca ku 12,4.semoga kitasegera punya baby yg sehat ya…

14. Melly - May 5, 2011

Hi…ikutan nimbrung ya…
pernah keguguran 2x diusia kandungan +/- 4-5 weeks, dan ada kista endometriosis 7 cm. trus sekarang dah hamil 5 bulan, karena pernah keguguran, obgyn saranin test darah dan hasil aca negatif, d-dimer 1300 (normalnya <500), B2GP1 (+). Dirujuk ke dr. darah dan danjurkan suntik lovenox. Kurang sreg nih dengan dokter darah, karena beliau langsung main suruh suntik tanpa lihat hasil test darah yang saya bawa (hanya based on 2x keguguran, tanpa nanya keguguran di week berapa), nih dokter emang terkenal pro-suntik.
Trus saya lanjut ke ahli usg, usg 4D dan puji Tuhan, baby, air ketuban, plasenta, dan aliran darah ke baby semua ok. Jadi, ternyata test ACA tuh banyak temen nya loh…ada d-dimer, B2GP1, …

15. eva - September 29, 2011

Salam kenal.

sekedar sharing

3 minggu lalu aku kehilangan bayi ku yg baru umur 4 hari, aku melahirkan pd saat kehamilan 32 minggu melalui SC, hal ini dilakukan karena ada penyumbatan pd tali pusat sehingga nutrisi n oksigen tdk sampai ke janin jd berat badan sangat kurang.

Nah setelah kejadian ini…dokter meminta saya utk test ACA…krn saya ingin tahu penyebab penyumbatan tersebut…

Apa kah dari teman2 ada yg pernah mengalami hal serupa?

Thanks

16. jasmoro - April 4, 2012

Sekedar Info klo mau periksa laboratorium yang berhubungan dengan infertilitas ke lab. Makmal reprobiomediciene di Rukan Sentra Salemba Mas blop P 34 – 35 , kami adalah karyawan ex Makmal FKUI salemba yang ter PHK karena ada nya Lab. Terpadu ,
kualitas lab. kami tentu saja sama dengan Makmal lama. dan bahkan lebih baik baik karena kami lebih focus, demi kualitas dan majunya lab. kami


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 147 other followers

%d bloggers like this: