jump to navigation

Konsult ke-1 : Prof.DR.dr. Ichramsjah AR, SpOG December 2, 2008

Posted by Ayk in Trying to Conceive.
Tags: , ,
trackback

Oke…sebenernya ini cerita jumaat kemarin, 28 november 2008. Pertama kali nya dateng ke RS Budhi Jaya dan ketemu dr. Ichramsyah. Kesan pertama tentang si dokter : senior, ramah, dan men-sugesti dengan baik, maksudnya dia dengan semangat 45 positif thinking kalo kehamilan bukan sesuatu hal yg sulit, termasuk buat ku. AMIN.

Trus aku tunjukin hasil test hormon ku Januari kemaren, dan langsung diresepin obat namanya “Parlodel”. Di USG juga bentar, tapi tidak ada komentar. Pertanyaan ku ttg apakah rahim ku retro apa ga, dijawab “kita lihat nanti”, akan dibuktikan sekaligus sabtu besok, dimana aku dijadwalkan akan ditiup (hydro-tubasi).

Mungkin kalo cuma di USG biasa ga keliatan normal atau retro/terbalik, secara tiap ke dokter & di USG selalu dibilang semua normal. Tapi aku feeling aja kayak nya rahimku retro *tapi tetep aja berharap semua normal*

Udah…. ketemu dokternya sebentaaaaaaaar banget, ga nyampe 10 menit. Oh ya aku agak kurang sreg dengan sistem nya dia, dimana dalam 1 ruangan praktek itu diisi sekaligus 2 pasien, agak terganggu privacy nya meskipun ada tirai sbg penyekat. Mungkin karena pasien nya dr. ichram banyak yah (atau memang begitu itu sistem di RS Budhi Jaya, ga tau lah). Yang jelas bikin ga nyaman sih!

Oleh2 dari dr. Ichram :

1. Biaya dokter : 138 ribu (kalo hari sabtu biayanya jadi 250 ribu)

2. Biaya USG : 140 ribu (mahal amir yak, perasaan biasanya free of charge deh)

3. Biaya obat : 390 ribu (2 strip parlodel, 1 strip nya isi 10 butir, minumnya 1x sehari 1/2 butir, jadi nih obat bakalan habis dalam 40 hari)

4. Sabtu besok/hari ke-10 mens, bakalan di hydro/ditiup, biayanya kurang lebih 1.6 juta (huhuhu, mahal). Belum tau nih bakalan kayak apa, mudah2an ga sakit AMIN.

Udah ga bisa nulis apa-apa lagi, selain mohon doa, mudah2an kami diberikan yang terbaik. AMIN!

About these ads

Comments»

1. isty - December 3, 2008

hi.. thx ya udah mampir :)
memang bgitu, krn Prof Iam pasyennya buanyak, jd di bikin 2 bed.
RSIA budhi jaya emg scara tampilan gedung, RS jadul banget, tp dokternya paten2 loh :D
especially si Prof Iam.
dan agak mahal jg cost-nya, tapi smua itu worthed kok..

Aku udh 1 tahun ini sm Prof Iam. smua kendala kehamilan udah dia tangani.
aku jg dikasi semangant positif skali sm bliow.

yakin dan positif aja slalu..
mgkn Allah menolong kita lewat tangan Prof Iam… amin.

2. Ayk - December 4, 2008

Isty….makasih juga ya bu udh sharing soal Prof Iam. Jadi makin yakin nih ga salah pilih dokter :)

Hem…udh 1 thn ya ama Prof Iam, udh pernah di hydro juga kah?? Sakit gak *hehehe aku takut*, nanti aku baca2 blog mu lagi ya, siapa tau kamu udh pernah cerita2 disitu….

Thx

3. Noval - December 24, 2008

sharing juga yah bu
kebetulan istri saya juga lagi konsul dengan prof iam di budhi jaya juga emang pasien prof iam banyak jadi di buat 2 sekat gitu biar cepet kayaknya tapi kalo diajakin ngomong di tanya tanya sama belian dia lumayan interaksi kok ke kita.
kalo istri sih blum sampai 1 tahun dengan terapi dengan prof iam tapi kalo soal cost jangan tanya deh luar biasa mahalnya
istri saya saat ini harus di PLI ini udah ke 3 kali nya di PLI dengan dokter indra atas rujukan dari prof iam
trus istri saya juga udah di hydro juga ternyata harus di laparaskopi karena endometriosis trus habis itu konsul lagi istri saya harus di suntik untuk melunturkan endometriosis nya sekali suntik obatnya 1,7jt blum termasuk biaya konsul dan USG serta obat tambahan dan itu harus dilakukan selama 3 kali nah kemarin baru 1 kali suntik jadi kebayang deh berapa biaya yang mesti di keluarin plus evaluasi PLI pokoknya kalo di total total sih udah habis lah 70jt hanya dalam waktu 4 bulan jadi kalo emang gak ada apa apa syukur alhadullilah mudah mudahan sih cepet langsung bisa hamil kalo ada apa apa aduh terapi nya panjang dan cost nya juga cukup besar jadi yang penting tetap semangat aja

# Pak Noval,
Huhuhu…nangis darah saya pak baca 70 juta dalam 4 bulan itu, huhuhu mahal… Tapi yang namanya buah hati itu kan priceless ya pak, tidak ternilai besarnya kebahagian memilikinya.
Mudah2an usahanya berbuah manis pak. Salam buat istri nya, Insyaallah sebentar lagi istri nya hamil AMIN.
Mudah2an juga rezeki nya juga terus berlimpah pak. Tetap semangat juga ya!!

4. mbodee - January 20, 2009

sharing aja……….di budi jaya buat ukuran saya mahal buangeeettt………kadang jadi sebel juga kayanya komersil banget, tapi kayanya ga sesuai d, bener….ruangannya aja sempit dan diisi dua pasien. Aku terakhir sana tgl 19 jan 09, biaya dokter aja 180 rb, usg 160 rb, ama obat total 680 rb……….hikz……hikz………tapi obatnya ga jadi ditebus soalnya rasanya dah kelewat mahal

halo bu, terakhir ke budjay 19 jan 09? hari senin kemaren kan ya?? mestinya kita ketemu donk, saya juga kesana senin itu, dateng mulai jam 5 sore, dapet giliran jam 7an malem.
iya sih emang mahal, kalo aku alhamdulillah kalo kontrol bisa pake asuransi, meskipun nggak tiap kali dateng di cover asuransi nya (tergantung hasil diagnosa Prof Iam). tapi yang lain2 kyk hydro atau diathermi hiks musti bayar sendiri. soal mahalnya biaya ini juga pernah aku jadiin bahan curhat sama Prof Iam. mudah2an aja kedepannya bisa lebih ditekan biaya nya, biar bisa bantu orang lebih banyak lagi.

5. debra - January 29, 2009

halo bu, saya mau sharing aja nih..saya juga pasieenya Dr. Iam mulai mei 2008 sampe terkahir januari 2009 kmrn..pokoknya mulai dari cek darah lengkap, kibrik, ACA sampe akhirnya harus PLi 3x krn ASA nya diatas normal ke Dr. Indra. Setelah ASA normal barulah diprogram hamil balik lagi ke Dr. iam ini. 3 x program dengan obat macam2 selama 3 bulan, mulai dari parlodel, overtil, ovestin dsb setelah sebelumnya transvaginal. akhirnay stelah 3 x gagal, si dokter berkesimpulan mesti dihydro..so dihydro lah saya peretenaghan jan 2009 kmrn.. dengan perasaan nervous yang luar biasa karena blm pernah dibius total..pelaksanaan sih cuma 10 menit, tapi nunggu pak dokternya dari jam 2 siang ampe jam 5 sore terkapar di bed RS… setelah dihydro, tnyt permasalahan blm selesai, katanya dr nya saya hrs laparaskopi… nah ini yang bikin shock berat..secara saya belum pernah hamil, apa iya mesti laparaskopi? haid pun teratur jadwalnya ,,,ampe skrg sy blm balik ke dokter itu, mau cari 2nd opinion dulu..ada yang bsia bantu?

halo juga ibu debra. wah udah lama ternyata ama dr. Iam ya, kalo boleh tau yang dimaksud program sendiri itu yg gimana sih versi dr. Iam? kalo aku 3 bulan ke dia, kok kayaknya baru tahap tes ini itu ya?? trus ibu debra masalahnya apa, kelebihan hormon prolaktin juga kah (krn disuruh minum parlodel juga?), trus hasil hydro nya knp sampe harus laparaskopi??
kalo memang belum sreg, saya dukung untuk cari 2nd opinion ke dokter lain, tapi dokter siapa ya….mungkin bisa cari2 dokter bagus yang sering berhasil nyelesein kasus seperti yang ibu debra alamin. yuk kita sharing bareng2, mudah2an bisa saling bantu ngasi solusi yang terbaik.

6. liel - March 17, 2009

salam kenal,sy liel, sy rencana jg mo ke prof iam,lg nyari referensi ttg bliaw,sy cb nyari 2nd opinion aja,soalnya di dokter pertama sy dianjurin IVF aja(alias bayi tabung),pdhal sy dah punya anak lho seblmnya.pengen aja py anak lg krn anak pertama dl jg hrs program ama dokter,mslh ada tirai pembatas utk pasien lain agak bikin gak nyaman ya,tp ya sdh deh
dicoba apa salahnya,ya kan???ada saran buat sy?

Mbak Liel,
Kalo boleh jujur, dari range 0-10, saya kasih nilai rekomendasi 7 buat Prof Iam. Secara umum, Prof Iam orang nya enak kok, silakan kalo mau cari 2nd opinion ke beliau, asal siap juga dgn beberapa konsekuensi seperti : privacy & kenyamanan (krn ada 2 bed), waktu (nunggu dapet giliran lama, eh begitu giliran tiba kok konsult nya cepet banget, agak kurang puas sih), sama biaya (sekali konsult sekitar 330rb belum termasuk obat2an, ga tau kenapa-tapi kok rasanya obat2 yg dikasi mahal2 ya?)

7. maman - March 27, 2009

dapat info dari teman, kalo prof iam juga praktek di klinik seruni rscm, tarifnya lebih murah dibanding ke budhi jaya, trus kalo tebus obat juga diapotik lebih murah dari di rs budhi jaya

makasih ya infonya pak/bu maman, saya baru tau nih kalo Prof Iam praktek juga di RSCM, mudah2an bermanfaat buat semua.

8. cheli - October 25, 2010

Assalamualaikum….Salam kenal ya. Aku pasien dokter ichramsyah. Aku udah pernah dihdyro sama di PLI sebanyak 4X. Hydro sakit tp kita mau liat ada apa gak sumbatan di tuba kanan & kiri. alhamdullilah hasil hdyro gak ada sumbatan. tp antibodi badan aku yg ketinggian makanya aku disuruh PLI. Berobat hampir 8 bulan, akhirnya diberi rejeki sama Allah SWT untuk hamil. Memang biayanya mahal tp kita dapat semua kepuasan. Kita tau sampe sedetail2nya perut kita ini. Aku 15 september 2010 aku keguguran untuk anak ke 2. Usia kehamilan aku masuk 3 bulan. Sakitnya dikuret itu lebih dari hdyro. Yang masih ke Prof Iam diterusin aja. Sabar & Insya Allah bisa cepat diberi keturunan. Amin YRA….

9. riri - December 22, 2010

Pak Maman, boleh tahu alamat dan nomor telefon klinik Seruni RSCM?

Terima kasih sebelumnya.

noname - October 10, 2011

Prof Iam ? wuiidiiihhh..klo di kalkulasi saya mulai berobat ke beliau dr thn 2002 s/d 2007 (tdk kontinnyu vakum sekitar thn 2005 dan thn 2007 kembali lg krn hamil) sudah sebanding dgn harga 1 mobil avanza. fyi, saya hamil bkn krn sedang terapi oleh beliau tp mmng kehendak Allah SWT, krn waktu itu saya tdk berobat apapun keculai rutin pijat krn capek ke mbok2 langganan ortu. ketika kembali ke prof Iam th 2007 saya hamil 8 minggu di hitung sejak trakhir saya haid. sudah test pack sblmnya berkali2 tp selalu (-), lalu di USG oleh prof Iam ternyata mmng ada kehamilan ttp istilah beliau “blm nempel” ke dinding rahim di sarankan di rawat selama 5 hr krn saya flek2 terus. di beri macam2 obat termsk penguat rahim tp ternyata setelah bed rest di rmh selama 1 bln keguguran juga…yah mmng Allah blm berkehendak iklas aja. Jd kesimpulannya prof Iam itu gak canggih2 amat sama aja yg gak pk gelar Prof, mahal di tarif aja gak sesuai sm kemampuannya. and you know what…? yg bikin saya ga mau balik lg ke RSIA Budhi Jaya, pada saat saya di rawat krn “hampir” keguguran seluruh dompet dan HP saya raib pd saat saya ke toilet di dlm ruang perawatan yg pasiennya hanya saya ber 2 dgn seorang ibu yg baru saja selesai oprasi dan blm full kesadarannya dan bukan pada saat jam besuk, jadi murni hanya ber 2 ibu sebelah saya. Parahnya setelah saya lapor ke petugas RS oleh pihak RS saya dianggap berkonspirasi dgn suami hanya agar saya bisa gratis berobat, padahal saya di tanggung asuransi dimana perusahaan saya bekerja lokasinya di pancoran yg sangat dekat dgn RS tsb dgn plang besar nama kantor saya, perushaan asing pula, mana mungkin saya berbuat curang seperti itu. krn kebetulan hari itu sehrsnya saya di perbolehkan pulang ttp suami gak kunjung datang krn jadwal KRL dr Depok terlambat…PYARRR!! seperti di tonjok Mike Tyson rasanya….ah sdh lah jd membangkitkan emosi saya padahal sdh 4 thn berlalu…yg jelas RS Budhi Jaya dan Prof Iam tdk recommended sama skali!! setuju dgn postingan Ayk..

Ayk - October 10, 2011

noname, wah so sorry ya buat semua yang sudah kamu alamin. padahal biar istilah kata “jelek-jelek begitu”, entah kenapa Prof Iam masih jadi dokter favorit ku loh bu, meskipun skrg sudah pindah dokter & pindah rmh sakit juga.

10. Kiky - September 23, 2012

Salam kenal semua yaa..bagi2 pengalaman aja.dulu sy hamil 3 Bln janin sy dibilang dokter ada cairan NT Lebih dari 3 dan kr dokter kl dilahirkan kmungkinan bs down synrom dan sy dsarankan utk kuret dan sblmnya sy dirujuk untuk fetomaternal.sy disaranin ipar untuk pindah dokter ke Prof Iam.orgnya ramah,sll ksh harapan utk saya agar sll optimis.alhamdulillah sy sll dksh Antivirus krn ada TORCH dan sll kontrol 10hr sekali.mmg lumayan mahal stiap kontrol ngeluarin biaya 900rb minimal,tp itupun sll USG 3d.wkt hamil 5 Bln sy pingsan dan jatuh km capek dan Prof nyaranin sy utk sirodcar(operasi ikat mulut rahim) ya biayanya 10jt kurang lebih.tp namanya utk anak kita berjuang sampai titik darah penghabisan ya,hehe,dan alhamdulillah won anak sy lahir premature 8bln krn ketuban bocor krn jatuh wkt itu tp alhamdulillah anak sy sehat dan seh 3th skr,dan skr2 ini sy mulai ke Prof lg utk program anak k2 dan berobat Krn ada kista 5cm dan tdk haid ssh 5bln.beliau nyaranin sy utk diatermi 10x utk ngecilin kistanya.mohon doa ya spy kita semua bs Pny keturunan lg.yg Sdh konsul sm Prof Iam jgn nyesal krn insya Allah beliau tgn dingin ya.mgkn lewat dialah ALLah beri kemudahan, aamiin.semoga kalian semua jg bs mendapatkan keturunan yaa, yg penting jgn lupa doa dan usaha:)

11. alfa - March 6, 2013

Hai …rekan2x, pengalaman aku berobat di Propi Am kurang lebih sama dengan komentar rekan2x di atas, laaammaaaa nunggu nya, mahhaaalll obat nya…kemudian langkah2x tes ini itu nya lumayan banyak, dan pastinya biayanya mantep bgt….kalo aku kalkulasi bisa lah beli Xenia bekas, tapi insya Allah kita akan di titipkan si buah hati. Istri ku di PLI 11 kali, kemudian di hydro juga, di fisiotherapy, test anti alergi jg dan kontrol selama kurang lebih 8 bulan, alhamdulilah di saat kita hampir memutuskan give up malah si dedek positif hadir, tapi itu pastinya melalui tangan Allah juga dengan jalan Propi Am, tapi kita nya sendiri harus TERTIB mengikuti pantangan yg di kasih tau Propi Am, contohnya kalo case istriku tdk boleh mengkonmsumsi Ikan2xan laut, ayam, telur, hanya boleh daging sapi & sayuran, sedangkan aku tdk boleh kopi hitam, mie instan dan yg serba fast food. Tidak ada salahnya mencari 2nd Opinion dokter, karena Aku sebelumnya dari RS Mit**a Ke***ga kemudian di kasih

tau temen kantor coba ke Propi Am, oh iya FYI Propi Am ternyata dosen penguji para Calon2x dokter di UI waktu nganter Ibu aku periksa jantung ngobrol dengan dokter Jantung nya dan beliau cerita bila Propi Am sangat tegas kalo jadi Dosen, tapi kalo ke pasien2x cukup ramah dan interaktif dan yg paling penting informatif.

Oh iya bila PLI di Budi Jaya mungkin tarif nya agak mahal, rekan2x bisa minta rekomendasi tempat lain kok tanya aja sama Dr. Indra, aku waktu itu PLI nya di 2 tempat di Klinik pondok kelapa (tempat praktenya Dr. Indra jg) harganya lumayan lebih murah kok, kalo Dr. Indra sepertinya memang pembawa annya kaku yah, kontras dengan si Propi Am, tapi sejauh pengalaman ku mereka menjalankan tugas dng baik, mungkin case setiap orang berbeda-beda.

Yang penting tetap berusaha aja, dan terus berdoa dan jangan lupa jaga kondisi badan & pantangan2x nya…..alhamdulilah anak ku yg ke-2 hadir tanpa di rencanakan, kemudian kami mengutarakan ke Propi Am bila kami tdk bisa melanjutkan kontrol ke RS Budi Jaya (masalah biaya), dan beliau me-rekomendasikan ke rekan sejawat nya malah yg di RS lain ternyata di jajaran tinggi management RS ybs, alhamdulilah sekarang ana2x ku lucu2x dan sehat.

Tetap semangat berobat yah, jangan menyerah.

12. aulia - March 20, 2013

btw aku baru mau ke dokter iam< yang aku mau tanyakan pli tuh apa ya? trus fungsinya supaya apa?

alfa - March 21, 2013

Hai Aulia, PLI singkatan dari Paternal Leukocytes Immunization, bila di terjemahkan secara bebas adalah Memmasukkan Sel Darah Putih si Ayah ke dalam tubuh si Bunda. Prosedur prakteknya Darah si Ayah di ambil kemudian di Proses lanjutan untuk di pisahkan antara Darah Merah & Darah Putih kemudian Darah Putih saja yg dimasukkan ke dalam tubuh si Bunda. Berhubung saya sampai 11 kali lumayan pegel jg hehehe.(Mungkin rekan2x dapat memberikan tambahan info ?).

Kenapa hal ini diperlukan? Karena kadangx si Bunda memiliki respons Alergi yg tinggi (zat Anti Bodi yg Tinggi) sehingga secara otomatis semua zat asing yg masuk ke dalam tubuh si Bunda akan dianggap sebagai Musuh dan termasuk si Sperma dari Ayah. Hal ini dapat di baca di hasil test Kibrik si Bunda. (Please rekan2x kasih tambahan bila ada info lengkap mengenai hasil test Kibrik).

Based on hasil test kibrik si Propi Am akan memberikan Estimasi berapa banyak PLI yg harus di lakukan supaya Zat anti bodi berada pada Level yg memadai (tdk berlebihan dan tidak kurang – cukup).

Saran saya buat Aulia, bila memang sudah niat PLI jangan lupa lakukan Food Response Test, untuk mencari Pantangan makanan yg dapat mengakibatkan respons Alergic di tubuh Bunda. Memang berdasarkan pengalaman saya terasa begitu berat melakukan pantangan Makanan ini termasuk si Ayah & si Bunda. Sebagai contoh bila hasil Food Response Test hanya boleh makan daging sapi saja, maka si Ayah harus mendukung Bunda dengan tidak memakan makanan Pantangan si Bunda di depan Bunda. Misalnya makan ayam bakar di depan Bunda.

Waktu itu saya dan istri udah kommit untuk serius dengan mengikuti pantangan makanan dengan tertib karena tentunya biaya awal test ini itu saja di Propi Am sudah memakan banyak biaya, sehingga kalo kita tidak serius Puasa pantangan semua upaya waktu, dana dan tenaga kita akan sia2x karena kita mengikuti napsu makan kita hehehehe, inget saja yg boleh di makan kalo tergoda dengan makanan yg pantangan inget bila sudah berhasil boleh makan sepuasnya yg pantangan.

Kalo buat si Ayah pantangan nya sih spertinya Standar : Cukup istirahat, puasa Kopi Hitam, Puasa mie instan, Puasa rokok dan banyak minum air putih. Karena waktu itu saya di wanti2x Propi Am untuk stop kopi hitam & mie intstan yg paling utama.

Kesimpulan sementara, PLI hanyalah salah satu jalan saja, tanpa PLI pun bila Ayah & Bunda tidak Efforts usaha yg lebih PLI pun akan percuma.

Dijalani dengan Happy dan Serius yah Aulia, semoga mendapatkan kabar baik dan progress yg Positif.

Salam.

13. Ayk - March 21, 2013

Pak Alfa, terima kasih pak penjelasan nya detil sekali. Saya sendiri juga pernah disuruh tes kibrik, namun karena berbagai pertimbangan akhirnya tidak kami jalani, pernah saya post disini http://bundawannabe.wordpress.com/2009/04/23/tentang-uji-kibrik-juga-tes-aca-tes-hormon/

alfa - March 21, 2013

Hai Aykyk….kalo menurut saya justru Tes Kibrik itu penting terlepas metode itu masih kontroversi tingkat ke-akurat annya.

Akan tetapi sepertinya ada cara untuk sedkiti meng-Enhanced metode ini berikut link untuk di baca :

http://rsia-sayyidah.com/tag/kibrick-test/

http://rsia-sayyidah.com/2010/10/23/hsaat-tidak-sama-dengan-test-kibrick/

Waktu itu saya dan istri sih kurang memahami secara detil, namun karena ada panduan Value Parameter dari hasil test kibrik itu dan memang setelah di bandingkan test Kibrik setelah menjalani terapi dan pengobatan dan Value Parameter di test Kibrik menunjukkan perbaikan, maka kita waktu itu hajar terus di PLI kemudian ketika sudah PLI pada sampai tingkatan sesuai estimasi baru istri Saya juga di Hydro + terapi Visiotherapy di perut Istri.

Mungkin bila ada test yg lebih Komprehensif dari test Kibrik seiring dengan kecanggihan dan peningkatan teknologi pasti ada mbak seperti MAR (Mixed antiglobulin reaction) tapi pastinya biayanya jg Komprehensif jg kan…

Kalo saya baca sekilas test MAR ini memang jauh lebih canggih dan detil :

http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC1455568/

Tapi tentunya banyak jalan menuju ke Roma, tinggal kita aja memilih dan konsisten dengan arah si Dokter sebagai panduan kita.

Oh iya, bila memang sudah pernah positif tetapi mengalami kesulitan lagi mendapatkan si Baby, menurut saya tubuh kita itu kan ber-evolusi mungkin 5 tahun yg lalu kehidupan kita teratur makan sehat, jadwal masih terkendali, kemudian 3 tahun kemudian kita sering salah makan, pola hidup berubah dan tentunya ada perubahan Zat di tubuh kita, jadi menurut saya yg sebelumnya kita bisa mendapatkan Baby waktu yg akan datang tentu akan berbeda kondisi nya, dan itu sangatlah bersifat relatif.

Satu lagi yg Saya syukuri dari Konsul test-test an ke BudJay & Sayyidah ini, pas di test Torch ternyata istri Saya Rubella dan Tokso nya cukup tinggi juga, dan itu harus disembuhkan terlebih dahulu, mungkin ini salah satu pegangan saya kenapa saya mengambil Test Kibrik, karena saya ingin memiliki Nilai Parameter pengukur akan kondisi badan kita.

Mungkin sudah jalannya untuk agak ribet tapi alhamdulilah bisa terkendali, bisa di bayangkan bila Istri saya hamil tanpa mengetahui bila ternyata Tokso & Rubella nya belum di obati?

Tetap semangat dan pantang menyerah yah Guys, worth it bgt kok ini semua.

14. riza anjani - October 31, 2013

hallo, tertarik bgt baca postingannya.. ak jg br mau program ni di prof iam,krn kebetulan nikah ud hampir 4th & suami anak tunggal.
pertama si program sm prof. iam di kencana rscm,tp krn jadwalny cm hari rabu dsn, akhirny ngejar di budhi jaya.. (*pdhl lbh nyaman d rscm,tmptny enak & nyaman). rencana mau program inseminasi nih aku, ada yg prnh coba ga program itu? tingkat keberhasilnyya biasanya brp persen y?

kmrn br cek sperma & hormon,ktny sistem imun sy jg kelihatannya tinggi yg akhrny sperma jg d anggap benda asing.. sbnrnya pny sistem imun tinggi gt bahaya g si? agak sedih di anggap menggap membunuh sel sperma hu..hu..hu..

Alfa - November 7, 2013

Hai…Riza….saya juga sebelum ke Propi Am sempet berobat di RS M**t* K******A. di sarankan juga Inseminasi buatan….tapi berdasarkan hasil test kibrik di Propi Am tingkat Imun yang tinggi…saran saya sih di ikuti saja petunjuk Propi Am, sama pantangan Istri & Suami di patuhi….tapi itu tergantung hasil test Food Response Test juga….kalo Istri saya harus berpantang makan Ayam & Ikan, hanya boleh makan daging Sapi dan Sayuran, sedangkan saya harus Pantangan minum kopi hitam, indomie/mie instan, pokoknya makanan junk food gak boleh aja…biasanya nanti di suruh konsul ke Dokter Indra juga deh mbak…..memang proses ini penuh perjuangan dan kesabaran…tapi dibandingkan kita ke RS lain Biayanya jauh lebih mahal tapi hasil nya belum tentu berhasil…meskipun di Budi Jaya / di Sayyidah lumayan juga biayanya…yng penting kalo sudah commit terapi jangan sampai putus atau di tunda gitu..harus serius…di tunggu update nya yah….semoga sukses yah.

15. ussy - March 10, 2014

Pagi dok,sy mau tanya sy udah nikah selama 6 thun usia sy sekarang 30 thun suami 31,sy pernah di periksa HSG katanya kedua tuba palofi sy tersumbat non paten,kira” sy bisa mempunyai keturunan ga dok,mohon info nya dokter terimakasih

ussy - March 10, 2014

Ada yg tau ga dimana kira” dokter yg bagus yg bisa ngobatin dua tuba palofi tersumbat nd non paten,sy pengen banget punya anak,harus dengan cara apa ngobatin nya agar sy bisa mempunyai keturunan


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 158 other followers

%d bloggers like this: